6a00e54ee984f1883400e54f9c9ee18833-800wiMenulis berbeda dengan berbicara. Menulis setidaknya membutuhkan keterampilan khusus yang harus dipelajari dan senantiasa dilatih. Sementara berbicara mungkin cuma butuh pembiasaan saja. Indera yang dibutuhkan ketika belajar berbicara terdiri dari mata, telinga, dan lidah. Mata untuk melihat gerakan yang dilakukan orang yang akan kita contoh untuk bicara, terutama melihat gerakan mulut dan mimik muka. Telinga untuk mendengar kata yang diucapkan, dan lidah berusaha untuk mengikutinya dengan kata yang kita upayakan untuk dikeluarkan. Itu sebabnya, anak kecil yang sehat dan normal (matanya dapat melihat, telinganya dapat mendengar, dan lidahnya bisa digerakkan untuk berkata) maka umumnya akan dengan mudah mengikuti. Itu memerlukan pembiasaan sembari mengasah kemampuan dan reflek tiga indera tadi. Jadi, anak kecil yang ingin belajar bicara tak memerlukan belajar huruf-huruf terlebih dahulu, tak butuh juga dengan seabrek teori menulis, dan bagaimana merangkai kata yang baik. Ia, akan dengan spontan mengikuti setiap huruf yang diucapkan orang lain (entah ibunya, ayahnya, kakaknya, atau temannya dll). Mereka (termasuk kita) bisa belajar bicara tanpa keterampilan yang rumit. Mengalir apa adanya.

Nah, sementara menulis, ini memerlukan keterampilan tambahan. Bahkan motivasi tambahan pula. Karena apa? Karena menulis bukan bakat, karena menulis memang sangat berbeda dengan berbicara. Banyak orang bisa berbicara, bahkan fasih, meski ternyata ia buta huruf. Sementara orang yang bisa menulis, sangat mustahil bila ia penderita buta huruf. Mungkin ini pula yang membedakan kemampuan setiap orang dalam menulis. Intinya, nggak semua orang bisa menulis, meski berbicaranya sangat fasih dan bahkan retorikanya bagus. Oya, meski bicaranya tidak bagus, tapi minimal ia memang bisa bicara. Bisa berkomunikasi secara verbal (kata-kata) dengan orang lain. Iya nggak?

Jadi menurut saya sih, orang yang bisa menulis adalah orang yang seharusnya merasa bahagia. Karena apa? Karena bisa melakukan keterampilan yang jarang dilakukan oleh orang yang sehat dan normal lainnya. Umumnya, semua orang yang sehat dan normal bisa berbicara, tapi tak semua dari mereka bisa menulis. Ini pun dikelompokkan jadi dua: pertama, orang yang tidak bisa menulis sama sekali alias buta huruf; dan kedua, orang yang tidak bisa menulis dalam pengertian menyampaikan pesan lewat tulisan. Dari dua kelompok itu, mereka sama-sama bisa berbicara, tapi nggak bisa menulis. Betul ndak?

Ayo menulis!

Alirkan ide-idemu untuk berkarya lewat tulisan. Rugi banget kalo sampe nggak mencoba untuk bisa menyampaikan pesan yang kita inginkan lewat tulisan. Padahal, itu sangat unik, menyenangkan, dan menarik dibanding berbicara. Kita emang bisa menyampaikan pesan lewat kata-kata (berbicara), tapi tak selamanya pesan bisa sampe dengan mudah. Jika kamu menelepon seseorang, ingin mengerahkan kemampuanmu untuk menyampaikan kehebatanmu dalam berbicara untuk mempengaruhi dia, sementara ponselnya pas kamu nelepon nggak diaktifkan, itu artinya ada hambatan. Apa yang ingin kamu sampaikan menemui jalan buntu. Minimal harus menunggu sampe ponsel temanmu diaktifkan.

Dan lagi nih, kamu tentunya nggak bisa terus-menerus berada dalam kondisi siap untuk menelepon. Adakalanya, kamu justru berada dalam kondisi harus menyampaikan pesan lewat tulisan. Misalnya kamu sibuk, sementara untuk memberi tahu teman kamu dengan berbicara di telepon akan memakan waktu, apalagi kalo kamu seneng ngobrol. Maka, langkah efektif adalah dengan mengirim SMS ke ponselnya, atau mungkin kirim e-mail, atau bisa aja nulis memmo untuknya karena ketika kita sampe ke rumahnya dia nggak ada. Kita tempelin deh memmo berisi pesan tertulis kita. Tapi, itu pun masih dengan catatan: ia aktifkan ponselnya; buka e-mail, dan tak sedang keluar kota. Berarti ini soal kendala teknis. Terlepas dari itu, keterampilan menulis tetap harus dimiliki. Minimal sebagai keterampilan pelengkap untuk menyampaikan pesan bagi yang sudah terbiasa dan mahir retorikanya dalam berbicara. Setuju?

Sobat, nggak usah dibikin rumit ketika kita akan menulis. Saya juga termasuk yang bisa menulis bukan berawal dari teori. Saya menulis, kalo saya pengen nulis apa yang membuat saya lega ketika menuliskannya. Saya menulis surat buat teman dan orangtua saya, menulis puisi, menulis catatan harian, bahkan saya menulis cerpen meski ketika dibaca lagi seringnya nggak nyambung. Tapi, saya berkeras ingin bisa menulis. Waktu SMP, ketika seneng nulis, saya nggak punya mimpi jadi penulis. Saya hanya seneng aja setiap kali membaca buku sejak SD. Dalam pikiran saya, “Saya bisa membaca dan mudah untuk mengerti pesan yang disampaikan penulisnya, pasti si penulis itu adalah orang yang hebat dalam menyampaikan pesan secara tertulis.” Sejak saat itu saya secara sederhana ingin juga bisa menulis. Tapi tetep belum kepikiran ingin jadi penulis. Biasa aja gitu.

Hasilnya? Alhamdulillah, rupanya pembiasaan dalam menulis apa saja yang ingin saya tulis, sekaligus sebagai latihan ‘alamiah’ untuk melancarkan jari tangan saya menulis (waktu itu saya belum punya mesin tik, apalagi komputer). Kebiasaan saya menulis bukan hanya melancarkan jari tangan saya menulis di kertas, tapi sekaligus melatih pilihan kata yang hendak saya tulis dan juga melancarkan sistematika dalam alur penulisan pesan yang saya inginkan. Inilah uniknya keterampilan menulis. Setidaknya menurut saya, lho.

Jadi, biasakan untuk melatih menulis. Terus dan terus. Nggak usah ada beban dulu. Pokoknya nulis. Jangan takut salah, nggak perlu khawatir tulisannya nggak enak dibaca, yang penting mencoba dan terus belajar. Salah-salah dikit sih kita bisa menghibur diri dengan nyontek semboyan di iklan pembersih pakaian, “Nggak ada noda, ya nggak belajar”. Menulis itu butuh ketekunan, jangan patah semangat jika baru nulis sekali dan jelek. Itu belum cukup, kalo kamu nggak terus melatih diri untuk menulis. Bukankah benteng Mesir tidak ditaklukkan dengan sekali peperangan? Bukankah ketika kita belajar menuliskan abjad dan angka saja nggak sekali langsung bisa? Ya, belajar menulis tidak instan, tapi harus ditekuni dan sabar, serta penuh semangat, plus motivasi kuat.

Oya, sebenarnya bicara juga membutuhkan keterampilan tambahan, meski awalnya ‘naluriah’, tapi tetap kudu dipelajari bagaimana santun dalam berbicara, berkata yang baik, dan apa yang harus dikatakan dengan tepat kepada siapa yang diajak bicara. Nah, untuk tingkat lanjutannya sih memang harus belajar juga. Sama seperti menulis. Tapi, langkah awalnya aja yang beda. Start-nya yang beda. Kalo berbicara, secara ‘naluriah’ sejak kecil kita yang sehat dan normal langsung udah belajar dan bahkan bisa bicara, sementara menulis (menuliskan abjad dan angka), minimal rata-rata bisa nulis secara umum adalah ketika kita diajarin di sekolah (meski sebelum sekolah kita udah pada bisa bicara). Tul nggak?

Eh, waktu kecil juga kita udah bisa menulis abjad dan angka, tapi inget ya bahwa pengetahuan tersebut saja belum cukup untuk menyampaikan pesan lewat tulisan jika nggak belajar bagaimana cara merangkai kata yang baik. Nah, jadi beda kan? Ehm, jadi menulis emang keterampilan yang unik dan sekaligus menarik. Setidaknya ini menurut saya, lho.

Sobat, sebelum mengakhiri tulisan ini, saya ingin tekankan bahwa ada yang perlu diperhatikan dan diingat, bahwa jika kita nggak bisa menulis dengan baik, maka pesan itu pun sulit juga dimengerti oleh pembaca tulisan kita. Sebagai pemberi pesan (komunikator), tentunya kita harus sebaik mungkin dalam menyampaikan pesan agar mudah dipahami oleh komunikan alias si penerima pesan. Tentunya, untuk semua itu yang dibutuhkan bukan hanya kebiasaan kita menulis, tapi juga ilmu dan wawasan buat tambahan kita. Yup, agar pesan yang kita sampaikan juga dimengerti, bahkan dipahami dengan mudah oleh penerima pesan. Soal ini, insya Allah akan saya jembrengin di lain kesempatan. Setuju ya?

Oke deh, sampe sini dulu. Insya Allah lain kali saya cerita lagi. Ayo menulis! [O. Solihin]

5 thoughts on “Antara Menulis dan Berbicara

  1. assalamualaikum wr wb
    mas saya mau tanya, sebenarnya saya suka menulis karena menurut saya, saya lebih bisa berekpresi tapi setiap kali saya ingin membuat tulisan atau cerita sesuai dengan apa yang saya pikirkan selalu tidak sesuai dengan apa yang saya inginkan. Rasanya banyak yang mau saya tulis tapi setelah diaplikasikan dalam bentuk tulisan hanya beberapa kalimat. Mohon pencerahannya… Terima kasih

  2. permisi mas,
    saya juga penulis pemula,
    saya pernah mempostkan karangan saya ke blog saya, dan itu dibaca oleh teman saya, katanya bahasanya masih kaku..saya juga merasakannya, susah sekali memilih kata-kata yang pas,padahal saya lumayan banyak membaca~
    bagaimana agar ide dan kata2 itu mengalir dengan sendirinya??
    thanks~

  3. Makasih buat infonya, Mas..
    Tapi saya heran deh dengan diri saya…
    setiap kali saya membuat kerangka karangan atau outline yah..seperti yang diajarkan dulu oleh guru bahasa Indonesia, cerita saya mesti ndak selesai2..
    Tapi kalau saya menulis tanpa outline kok malah lancar ya..seolah2 saya sedang bercerita sama orang2 gitu. Kenapa yah…
    Terimakasih..

    Ya, sama-sama. Terima kasih juga sudah berkunjung ke website ini.
    Lho, kenapa harus heran? Anggap saja sebagai bahan evaluasi dan instrospeksi. Tidak perlu harus sama dengan yang lain, selama itu adalah hal-hal teknis. Kita bisa mengeksplorasi apa yang kita punya menjadi lebih baik lagi. Soal kerangka karangan menurut saya itu sekadar “tools” alias alat bantu. Beberapa penulis memang malah kesulitan dengan adanya outline. Tapi, beberapa penulis lainnya malah merasa terbantu dengan adanya outline. Jadi intinya, tetaplah menulis, dan tulislah apa yang memang kita sukai dan kuasai. Ok? Tetap semangat menulis.
    Salam,
    O. Solihin

  4. Assalamu’alaikum,
    saya mau bertanya
    Kenapa ya, saat saya sedang asik-asiknya menulis,tiba-tiba
    di tengah penulisan sering mengalami kebuntuan untuk melanjutkan tulisannya. Nah biasanya setelah begitu.saya mengalami kebosanan sehingga tulisan saya pun sering tidak selesai.
    mohon sarannya.
    terima kasih
    wassalam

    ‘alaikumussalam wr wb
    Deadlock dalam menulis bukan saja sering dialami oleh penulis pemula, tapi juga oleh penulis yang sudah mahir. Itu disebabkan beberapa hal: 1) data/bahan tulisannya minim sekali; 2) tidak dibuatkan outline atau semacam garis besar tahapan penulisan; 3) kurang fokus saat mengerjakan tulisan–sehingga ingin semua ditulis yang menyebabkan tulisan melebar kemana-mana dan akhirnya gagal diselesaikan karena terlalu banyak yang harus ditulis; 4) kurang rileks–jadi saat menulis kita terburu-buru ingin cepat selesai.

    Maka, untuk mengatasinya: 1) Cobalah membuat outline (garis-garis besar tahapan penulisan sesuai dengan tujuan dari penulisan itu sendiri; 2) Pastikan bahan/data pendukung tulisan sudah disiapkan sesuai kebutuhan–jangan sekali-kali menulis tanpa bahan/data yang akan kita tulis; 3) Buatlah tenggat waktu (deadline), misalnya harus selesai 2 jam, sehari, seminggu, sebulan, dst. Sebab, dengan dibuatkan deadline maka kita akan berusaha menyelesaikan tulisan tsb; 4) Pilih waktu berkualitas dalam menulis. Setiap orang memang berbeda-beda dalam memilih waktu yang paling pas untuk menyelesaikan sebuah tulisan–bisa pagi hari, siang hari, sore hari, malam hari, bahkan dini hari. Tetapi jangan juga kita kaku dengan hanya terpaku pada satu waktu karena kita merasa enjoy menulis pada waktu tsb. Sekali-kali cobalah waktu lain. Hal ini berguna saat kita akan menulis dengan target cepat diselesaikan pada waktu tertentu.

    Ok deh, ini saja dari saya, Semoga bermanfaat. Tetap semangat menulis!

    Salam,
    O. Solihin

  5. Setuju!
    Saya suka kata2 ini:
    “..belajar menulis tidak instan, tapi harus ditekuni dan sabar, serta penuh semangat, plus motivasi kuat..”
    CNBK: Cemangat Nulis Bangkit Kembali!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *